27 September 2011

Status Facebook


Aku sangat-sangat tak suka bila ada orang yang pertikaikan status yang ditulis oleh kawan-kawan dia. Memanglah hal-hal yang dalam kain tak patut diceritakan pada orang lain, tapi kalau tuan punya fb dah tak kisah, lantaklah dia. Tak payahlah hentam tuan punya fb tue. Bukannya kita je kawan dia, ada ramai lagi kawan dia. Bila tuan punya fb kena kutuk confirmlah dia terasa. Kalau tak suka jangan baca. Lain orang, lain pandangannya.

Ada satu kisah nie, tuan punya fb update dia punya status "sedapnya makan nasi lemak td & blah blah blah". Tetiba je ada seorang kawan dia reply "Poyolah ko, tue pun nak tulis. Macam tak pernah makan je & blah blah blah".  Hello, hello, hello tue fb dia. Tak payah nak kutuk. Tak salah pun dia nak tulis apa pun. Ada jugak yang meluahkan perasaan marah atau tak puas hati dekat wall masing-masing. Biarlah. Mungkin tue yang buat dia rasa lega.

Teringin jugak aku nak baca status orang-orang yang tak suka status orang-orang lain nie. Best sangat ker status dia? Sama jugak dengan penulisan blog nie. Apa yang aku tulis, apa yang terpendam dalam hati. Kalau tak suka aku tak boleh buat aper. Aku bukannya hidup untuk puaskan hati orang lain. Hidup aku, cara aku.

(p/s : sgt kesian pd kwn aku yg hri2 ader je org yg kritik status dia. wlaupun aku kadang2 x suka status dia, aku taklah kutuk dia sampai gduh2 dlm fb)

24 September 2011

Deman Denggi

Currently mengupdate blog dekat cark park Hospital Selayang. Adik aku kena denggi. Semalam lepas je kerja terus dia balik rumah dengan keadaan cirit-birit & muntah-muntah. Badan dia pun memang panas. Dia cakap maybe salah makan waktu rehat. Jadi buat cam biasa jelah. Pagi tadi dia bangun tidur, tengok badan dia ader bintik-bintik merah. Apa lagi terus pergi klinik. Doktor cakap deman biasa je. Rasa sangat tak puas hati bila cousin, uncle dengan auntie cakap tue denggi. Yelah dorang pun ada pengalaman kena denggi. Cousin aku siap kena denggi berdarah lagi. Then terus pergi Hospital Selayang untuk mendapatkan kepastian. Sekarang nie tengah tunggu result je. Harap adik aku okey jelah. Tak nak sakit-sakit.

22 September 2011

Open House

Minggu nie banyaknya open house yang kena attend. Perut kena kosong. Yang paling penting, confirm berat badan bertambah-tambahlah lepas nie.


Senarai open house yang kena attend minggu nie..
  • Yani
  • Ain
  • Zura
  • Cikgu Siti Aida
  • Farid
  • Kak Shidah
  • Nek Wok (nama je nek tp muda lg)
  • MARSIS (agm + jamuan raya)
So siapa yang nak panggil aku untuk open house lagi silalah text yea. Insyallah tak de halangan aku datang. Tapi sorrylah yea tahun nie rumah aku tak terbuka. Tertutup je. Tapi kalau nak datang aku sambut je.  

Si Penyibuk

Aku tersangat benci dengan orang yang suka sangat menjaga tepi kain orang lain. Dalam erti kata lain penyibuk. Hal kain sendiri tak nak ambik tau, orang lain punya cerita sibuk-sibuk nak ambik tau. Menyampah betul. Sebabkan orang yang perangai buruk nielah aku terpaksa buat keputusan yang drastik. Hello, aku sikit pun tak jaga tepi kain DIA, yang DIA sibuk sangat nie kenapa.?

Kadang-kadang menyesal jugak aku kenal dengan DIA. Kalau boleh diundurkan masa memang tak ingin aku berkenalan dengan DIA. Sekarang nie, kerana DIA habis aku kehilangan kesemuanya. Aku pasrah walaupun hati aku sangat sakit.

Satu hari nanti aku harap DIA akan terima balasan yang lagi teruk dari aku. Lantaklah kalau DIA nak cakap aku jahat pun. Aku dah tak peduli.

20 September 2011

Deman Rindu

Ini nie merupakan hari ke3, Marzali meninggalkan Malaysia. Kesian pula aku pada makcik aku sekeluarga. Sampai deman. Yelah selalunya berpisah pon dekat-dekat je dan tak lama. Sampai semalam seluruh keluarga makcik aku masih lagi bersedih. Walaupun tak menangis didepan ahli keluarga yang lain, tapi aku tau dorang masih lagi bersedih. Mula-mula memanglah. Lama-lama nanti dah tak rasa pun.

Harap cepat-cepatlah baik yea daripada deman.

18 September 2011

Selamat Tinggal Marzali

Satu kata yang dapat mengambarkan perasaan aku ketika ini. Sayu. Semalam aku baru je menghantar sepupu aku pergi KLIA. Dia akan melanjutkan pelajaran ke Dublin, Ireland dalam bidang Dental Surgery selama 5 tahun. Insyallah. 5 tahun dia akan berada disana. Walaupun sekejap tapi macam-macam perasaan ada.

Dia pergi bawah tajaan JPA. Semalam aku tengok student yang akan ke Dublin adalah dalam 20 orang. 5 orang tajaan JPA manakala 15 orang lagi tajaan MARA. Bagi aku tak kisah bawah tajaan sesiapa pun janji kena study smart. Kecapi kejayaan. Ramai yang dah booking dia untuk check gigi. Jangan lupa yea Marzali, k.ain akan tinggalkan gigi yang berlubang nie untuk Marzali.

Gambar memang banyak. Tapi semua dekat dalam kamera orang lain. Aku sempat snap pun guna kamera handphone je. Tue pun sekeping dua je. Tak sempat. Jadi layan je gambar yang ada yea.



Bersama dengan student yang lain.
video

video

Selamat tinggal wahai sepupuku. Keep in touch dengan dunia siber jelah yea....
Study smart yea....

17 September 2011

Forteen - Berdua Bersatu

Walaupun ada yang tak suka, peduli aper aku.
Aku tetap suka.
Lirik yang menyentuh hati aku.
Walaupun aper rintangan yang mendatang, kita berdua akan tetap bersatu.

Anak-anak sentiasa mulia yea?

Persoalan yang sering bermain diminda. Kenapa yea semua ibubapa akan mengganggap anak-anak mereka baik wahal anak dia dah terang-terangan melakukan kesalahan. Ini bukan kisah dalam drama ataupun filem tapi kisah realiti. Bermacam perkara buruk dan mengaibkan si anak lakukan, tapi ibubapa tetap membela ank-anak mereka dengan menyatakan bahawa anak mereka terbaik.

Bagi pendapat aku, sebagai ibubapa kita kenalah menerima kenyataan yang zuriat kita tidaklah sebaik yang diharapkan. Bila kita dapat menerima kenyataan, cepat-cepatlah kita membimbing anak-anak ke jalan yang benar. Bila kita tidak dapat menerima kenyataan jadi kejahatan yang mereka lakukan didepan mata pun kita anggap kebaikan.

Bak kata pepatah anak-anak ibarat kain putih yang bersih. Kitalah yang bakal mencorakkan mereka. Kalau hitam, hitamlah mereka dan kalau putih, putihlah mereka. Yang paling penting kita harus berfikiran terbuka. Terima pandangan orang lain. Ini kebanyakannya bila ada yang mengadu anak mereka nakal, mulalah melenting. Cakap fitnahlah, saja nak menjatuhkan anak mereka. Memanglah kita tak boleh terus percaya apa yang dikatakan tapi kita kenalah siasat betul atau tidak apa yang dikatakan. Jangan sampai nasi menjadi bubur.

Kebelakangan ini banyak sangat kes anak-anak merompak dan membunuh keluarga sendiri. Jadi sebelum anak-anak kita menjadi begitu lebih baik kita sebagai orang tua mendidik mereka ke jalan yang benar. Seimbangkan ilmu dunia dan akhirat. Bak kata pepatah meluntur buluh biarlah dari rebungnya.

(Teringat sebuat kisah seorang ibu menjaja kisah anak dia. Katanya anak dia memang anak yang baik. Walaupun dah terang lagi bersuluh anak dia melanggar peraturan tapi tetap tak percaya anaknya jahat)

16 September 2011

Gobek

Gobek. Sejenis alat yang digunakan untuk menghancurkan makanan. Sangat berguna pada orang tua-tua yang tak ada gigi. Contohnya kalau nak makan sirih. Fungsinya lebih kepada lesung batu. Cuma bentuknya panjang seperti silinder dan kecil.

Gobek

Cerita gobek nie terkeluar bila aku duduk bersembang dengan nenek dan makcik-makcik aku. Mulanya bercerita pasal gigi palsu dan kemudian berlanjutan hingga ke gobek. Aku yang memang tak tau apa bendanya gobek teruslah bertanya "Gobek tue aper?".  Nenek dan makcik aku pun terkejutlah. Yelah tak sangka aku tak tau gobek tue aper. Nasib baik ader sepupu aku sebagai penyelamat. Yelah dia pun tak tau.

Lepas tue terus nenek aku pergi ambik gobeknya yang tersimpan dekat laci antik dia. Barulah aku dengan sepupu aku tau rupa gobek. Paling penting nasib baik nenek aku ada simpan gobek dia. Dapatlah tengok dan pegang. Serta mendemo sekalilah. Kalau tak google jelah aku.

Aku rasa zaman aku pun dah tak tau rupa gobek tak mustahil generasi yang akan datang lagi tak tau rupa gobek. Bukan setakat gobek je malah kacip pun tak tau.  Jadi aku berharap kerajaan akan bina satu muzium untuk barang-barang antik nie. Untuk kebaikan generasi yang akan datang jugak. Supaya warisan kita tidak terus hilang.

Merdeka... Merdeka... Merdeka...


Saya bangga menjadi anak Malaysia... Selamat menyambut hari kemerdekaan kepada seluaruh rakyat Malaysia...
Terima kasih wahai para perjuang dan mereka yang berjasa yang sangat tercinta...
Kerana kamulah aku dapat mengecapi kehidupan yang aman dan damai...
Terima kasih, terima kasih, terima kasih...
Jasamu tiada gantinya...

~SALAM MERDEKA~

14 September 2011

Baju Raya

Lepas raya nie memang sangat-sangat tension. Bukan sebab banyak kerja tapi tension bila pakai je baju baru semua orang tegur "aik, pakai baju raya nampak". Aduh pakai baju raya pon salah. Nak bertegur-tegur pulak. Lepas tue banyaklah komen komen yang tak bertauliah. Kalau sedap didengar okey jugaklah. Nie menyakitkan tahi telinga dan hati je.

gambar hiasan
Kalau setakat baju je ditegur tak pelah jugak. Ini segala-galanya dari atas sampailah ke bawah. Kasut, Handbag, Tudung, Brouch, etc. Tak pelah nanti kalau aku beli barang-barang baru aku buat announcement yea. Biar satu sekolah tau.

Takziah kepada Pn Norazlina Isa

Takziah aku ucapkan kepada Pn Norazlina Isa sekeluarga atas pemergian bonda tercinta. Memang satu berita yang mengejutkan. Yelah last week mak dia okey je, tetiba-tiba je dapat panggilan yang mak dia jatuh. Start je dari jatuh tue terus dia sakit. Dan semalam terus dapat berita kematian daripada biras Kak Lin. Mungkin itu yang terbaik bagi mak dia.

Hari nie, ada buat rombongan menziarah Kak Lin dekat Perak. Aku, Ustaz Kamilen, Azrul, Kak Aisyah & Husnah je yanag pergi. Yang lain-lain semua tak pergi. Alasan yang di bagi sibuk dengan kerja. Jadi tak boleh nak cakap aperlah.

Tapi bulan Syawal nie memang banyak berita kematian yang diterima. Awal Syawal jiran aku 3 orang meninggal. Tapi yang sorang tue meninggal dekat kampung dia. Dekat Termerloh. Yang lain dekat sini je. Memang sedih jugaklah mendengar berita kematian nie. Tapi kita yang hidup kenalah beringat-ingat akan kematian. Ambil ikhtibar atas aper yang berlaku.

Semga roh mereka ditempatkan dikalangan orang-orang yang soleh. Amin......

Al-fatihah.